Thursday, June 17, 2010

KEUTAMAAN SHALAT TAHAJJUD (QIYAMULAIL)


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Puji dan syukur bagi Allah semata dan Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita, baginda Nabi Muhammad Shalallaahu Alaihi Wassallam, juga kepada keluarga ahlul baitnya serta seluruh umat yang setia mengikuti risalah yang dibawa oleh beliau Shalallaahu Alaihi Wassallam sampai akhir jaman.

Para pembaca rahimakumullah,
Topik kita kali ini akan menyajikan Ibroh (Hikmah) yang terkandung di dalam pelaksanaan Shalat Tahajjud yang merupakan amalan sunnah yang tidak pernah ditinggalkan oleh baginda Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wassalam serta para sahabat Shalafus Shalih.

SHALAT SUNNAH TAHAJJUD AGAR DOA DIKABULKAN ALLAH SWT

Shalat Tahajjud adalah shalat sunah yang dilakukan pada malam hari setelah tidur terlebih dahulu, karena arti Tahajjud adalah bangun pada malam hari.Afdhalnya shalat Tahajjud dilakukan pada sepertiga malam yang akhir yaitu kira-kita mulai jam 1.00 malam sampai menjelang masuk waktu shubuh berdasarkan hadits Nabi: "Perintah Allah turun ke langit diwaktu tinggal sepertiga yang akhir dari waktu malam, lalu berseru, adakah orang-orang yang memohon (berdoa) pasti akan kukabulkan, adakah orang yang meminta, pasti akan kuberikan dan adakah yang mengharap ampunan, pasti akan kuampuni baginya sampai tiba waktu shubuh." (al Hadits).

Cara Melaksakan Shalat Tahajjud
Shalat Tahajjud dilaksanakan dengan Munfarid (tanpa berjamaah), minimal dua rakaat dan maksimal tidak terhingga jumlah rakaatnya sampai hampir masuk waktu shubuh dan dilaksanakan setiap dua rakaat satu salam sebagaimana hadits Nabi saw: "Shalat malam itu adalah dua rakaat, dua rakaat apabila khawatir akan masuk waktu shubuh maka berwitirlah satu rakaat saja" (HR.Bukhari-Muslim).
  • Niat shalat Tahajjud didalam hati berbarengan dengan Takbiratul Ihram. "Aku niat shalat sunah Tahajjud dua rakaat karena Allah"
  • Membaca doa Iftitah
  • Membaca surat al Fatihah
  • Adapun surat yang dibaca dalam shalat Tahajud pada raka’at pertama setelah surat Al-Fatihah ialah Surat Al-Baqarah ayat 284-286 sebagai berikut:

    لِّلَّهِ ما فِي السَّمَاواتِ وَمَا فِي الأَرْضِ وَإِن تُبْدُواْ مَا فِي أَنفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُم بِهِ
    اللّهُ فَيَغْفِرُ لِمَن يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَاءُ وَاللّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

    Lillaahi maa fii alssamaawaati wamaa fii al-ardhi wa-in tubduu maa fii anfusikum aw tukhfuuhu yuhaasibkum bihi allaahu fayaghfiru liman yasyaau wayu'adzdzibu man yasyaau waallaahu 'alaa kulli syay-in qadiirun.

    "Kepunyaan Allah-lah segala apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hatimu atau kamu menyembunyikan, niscaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu. Maka Allah mengampuni siapa yang dikehandaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. al-Baqarah9[2]:284)

    آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْهِ مِن رَّبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللّهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِ وَقَالُواْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ

    Aamana alrrasuulu bimaa unzila ilayhi min rabbihi waalmu/minuuna kullun aamana biallaahi wamalaa-ikatihi wakutubihi warusulihi laa nufarriqu bayna ahadin min rusulihi waqaaluu sami'naa wa-atha'naa ghufraanaka rabbanaa wa-ilayka almashiiru.

    "Rasul telah beriman kepada Al Qur'an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): "Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya", dan mereka mengatakan: "Kami dengar dan kami ta'at." (Mereka berdo'a): "Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali." (QS Al-Baqarah [2]: 285)

    لاَ يُكَلِّفُ اللّهُ نَفْساً إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْراً كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ


    Laa yukallifu allaahu nafsan illaa wus'ahaa lahaa maa kasabat wa'alayhaa maa iktasabat rabbanaa laatu-aakhidznaa in nasiinaa aw akhtha/naa rabbanaa walaa tahmil 'alaynaa ishran kamaa hamaltahu 'alaaalladziina min qablinaa rabbanaa walaa tuhammilnaa maa laa thaaqata lanaa bihi wau'fu 'annaa waighfir lanaawairhamnaa anta mawlaanaa faunshurnaa 'alaa alqawmi alkaafiriina.

    "Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo'a): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." (QS Al-Baqarah [2]: 286)

    Sedangkan pada raka’at kedua setelah membaca surat Al-Fatihah ialah surat Ali Imron 18-19 dan 26-27. Kalau surat-surat tersebut belum hafal, maka boleh membaca surat yang lain yang sudah dihafal.

    • Ruku' sambil membaca Tasbih tiga kaliI'tidal sambil membaca bacaannya
    • Sujud pertama sambil membaca Tasbih tiga kali
    • Duduk antara dua sujud sambil membaca bacaannya
    • Sujud yang kedua sambil membaca Tasbih tiga kali.
    • Setelah selesai rakaat pertama, lakukan rakaat kedua sebagaimana cara diatas, kemudian Tasyahhud akhir setelah selesai maka membaca salam dua kali dan rakaat-rakaat selanjutnya sama dilakukan seperti contoh diatas.
    • Setelah selesai shalat Tahajjud bacalah zikir yang mudah (Allah - Allah - Allah) terutama perbanyak Istigfar (mohon ampun), adakan dialog bathin dengan Allah sampaikan semua unek-unek yang ada dalam hati lalu ditutup dengan doa.
    Ada sebuah rahasia penting yang ingin saya sampaikan dalam tulisan ini. Sebuah rahasia yang maha dahsyat bila anda rutin melaksanakan sholat sunah Tahajud. Sholat yang dilaksanakan sepertiga malam dengan penuh keheningan, karena di saat itu banyak orang yang tertidur lelap.

    Pada saat itulah sebaiknya anda bangun dari tidur. Mengambil air wudhu lalu melaksanakan sholat sunah Tahajud. Boleh anda laksanakan 2 rakaat ditutup dengan witir 1 rakaat. Boleh juga 8 rakaat dan ditutup dengan witir 3 rakaat. Bila anda sanggup, boleh juga sampai 23 rakaat.

    Namun, yang paling penting adalah konsistensi dalam pelaksanaannya. Lebih baik melaksanakan sholat tahajud dengan rakaat yang sedikit tapi rutin tiap malam, daripada banyak rakaatnya tapi tidak rutin. Anda perlu konsisten dan memiliki komitmen yang tinggi dalam diri.

    Hal terpenting dari sholat tahajud adalah anda merenungi hidup ini, melakukan instropeksi di hari kemarin dan memohon ampunan kepada Allah dengan seraya beristighfar dengan penuh ke-khusyuk-an. Memohon diberikan kemudahan dalam melaksanakan aktivitas esok hari, dan yang lebih penting berdoa kepada Allah agar di lapangkan rezeki.

    Saya menjadi teringat pengalaman adik perempuan saya ES yang setamat SMU memutuskan bekerja di sebuah perusahaan swasta dengan penghasilan yang relatif kecil untuk ukuran hidup di kota besar layaknya Bandung. Saat itu, dia bersama ibunda dan saudara perempuan kami yang lain [yang saat itu sama-sama belum menikah] tinggal disebuah rumah kontrakan sederhana. Rupanya di dalam hati kecilnya, adikku ES mempunyai hasyrat yang kuat untuk memiliki rumah sendiri. Menyadari keterbatasannya dari segi penghasilan, secara diam-diam, ES selalu melakukan puasa Nabi Daud dibarengi dengan sholat tahajjud yang penuh khusyuk dan yang tak pernah henti dilakukannya seraya berdo'a kehadirat Illahi Rabbi kiranya harapannya cepat terkabul. Allah SWT pun menjawab do'a-do'a yang dipanjatkannya dengan khidmat dan sepenuh keyakinan itu. Tidak sampai tiga bulan kemudian, ES berhasil memperoleh pengesahan KPR-BTN T-70 dikawasan Antapani-Bandung. Dan 5 tahun kemudian [beberapa bulan sebelum menikah], rumah itu pun mampu dilunasinya dengan baik. Subhanallah.

    Rahasia sholat tahajud mungkin sudah pernah anda dapatkan. Dia datang berbeda-beda caranya. Ada yang cepat, dan ada yang lambat. Tergantung dari ridho Allah, dan cara kita berdoa. Terkadang kita sering terlupa bahwa doa adalah permohonan dan permintaan hambaNya yang memasrahkan dirinya agar diampuni dosanya, diberikan kemudahan hidup di dunia dan akhirat kelak. Merendahkan diri dihadapan sang penguasa langit dan bumi.

    Semoga Allah mengabulkan doa-doa hambaNya yang berserah diri pada saat-saat keheningan sepertiga malam dengan melaksanakan sholat sunah tahajud. Oleh karenanya, jangan lupa pula untuk selalu sadar diri bahwa akan ada hidup sesudah mati. Di dunia ini kita hanyalah seorang pengembara yang singgah sebentar, lalu pergi kembali.

    Sudahkah anda rutin melaksanakan sholat tahajud dan menemukan rahasia di dalamnya?

    KEUTAMAAN SHALAT TAHAJUD (QIYAMUL LAIL)

    Shalat malam, bila shalat tersebut dikerjakan sesudah tidur, dinamakan shalat Tahajud, artinya terbangun malam. Jadi, kalau mau mengerjakansholat Tahajud, harus tidur dulu. Shalat malam (Tahajud) adalah kebiasaan orang-orang shaleh yang hatinya selalu berdampingan dengan Allah SWT. Firman Allah SWT al-Qur’an:

    وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَى أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَاماً مَّحْمُوداً
    "Pada malam hari, hendaklah engkau shalat Tahajud sebagai tambahan bagi engkau. Mudah-mudahan Tuhan mengangkat engkau ketempat yang terpuji.” (QS : Al-Isro’ [17] : 79)

    Shalat Tahajud adalah shalat yang diwajibkan kepada Nabi SAW sebelum turun perintah shalat wajib lima waktu. Sekarang shalat Tahajud merupakan shalat yang sangat dianjurkan untuk dilaksanakan .

    Sahabat Abdullah bin Salam mengatakan, bahwa Rasulullah SAW telah bersabda : “Hai sekalian manusia, sebarluaskanlah salam dan berikanlah makanan serta sholat malamlah diwaktu manusia sedang tidur, supaya kamu masuk Sorga dengan selamat.” (HR Tirmidzi)

    Beliau juga bersabda: “Seutama-utama shalat sesudah shalat fardhu ialah shalat sunnat di waktu malam” (HR. Muslim)

    Waktu Untuk Melaksanakan Sholat Tahajjud
    Kapan afdhalnya shalat Tahajud dilaksanakan? Sebetulnya waktu untuk melaksanakan shalat Tahajud (Shalatul Lail) ditetapkan sejak waktu Isya’ hingga waktu subuh (sepanjang malam). Meskipun demikian, ada waktu-waktu yang utama, yaitu:

    1. Sangat utama: 1/3 malam pertama (Ba’da Isya – 22.00)
    2. Lebih utama: 1/3 malam kedua (pukul 22.00 – 01.00)
    3. Paling utama: 1/3 malam terakhir (pukul 01.00 – Subuh)

    Menurut keterangan yang sahih, saat ijabah (dikabulkannya do’a) itu adalah 1/3 malam yang terakhir. Abu Muslim bertanya kepada sahabat Abu Dzar: “Diwaktu manakah yang lebih utama kita mengerjakan sholat malam?”

    Sahabat Abu Dzar menjawab: “Aku telah bertanya kepada Rosulullah SAW sebagaimana engkau tanyakan kepadaku ini.” Rasulullah SAW bersabda: “Perut malam yang masih tinggal adalah 1/3 yang akhir. Sayangnya sedikit sekali orang yang melaksanakannya.” (HR Ahmad)

    Bersabda Rasulullah SAW: “Sesungguhnya pada waktu malam ada satu saat (waktu). Seandainya seorang Muslim meminta suatu kebaikan didunia maupun diakhirat kepada Allah SWT, niscaya Allah SWT akan memberinya. Dan itu berlaku setiap malam.” ( HR Muslim )

    Nabi SAW bersabda lagi : “Pada tiap malam Tuhan kami Tabaraka wa Ta’ala turun ( ke langit dunia) ketika tinggal sepertiga malam yang akhir. Ia berfirman: “Barang siapa yang menyeru-Ku, akan Aku perkenankan seruannya. Barang siapa yang meminta kepada-Ku, Aku perkenankan permintaanya. Dan barang siapa meminta ampunan kepada-Ku, Aku ampuni dia.” (HR Bukhari dan Muslim)

    Jumlah Raka’at Shalat Tahajjud
    Shalat malam (Tahajud) tidak dibatasi jumlahnya, tetapi paling sedikit 2 (dua) raka’at. Yang paling utama kita kekalkan adalah 11 (sebelas) raka’at atau 13 (tiga belas raka’at, dengan 2 (dua) raka’at shalat Iftitah. Cara (Kaifiat) mengerjakannya yang baik adalah setiap 2 (dua) rakaat diakhiri satu salam. Sebagaimana diterangkan oleh Rasulullah SAW: “Shalat malam itu, dua-dua.” (HR Ahmad, Bukhari dan Muslim)

    Adapun Kaifiat yang diterangkan oleh Sahabat Said Ibnu Yazid, bahwasannya Nabi Muhammad SAW shalat malam 13 raka’at, sebagai berikut:
    • 2 raka’at shalat Iftitah.
    • 8 raka’at shalat Tahajud.
    • 3 raka’at shalat witir.
      Adapun surat yang dibaca dalam shalat Tahajud pada raka’at pertama setelah surat Al-Fatihah ialah Surat Al-Baqarah ayat 284-286. Sedangkan pada raka’at kedua setelah membaca surat Al-Fatihah ialah surat Ali Imron 18-19 dan 26-27. Kalau surat-surat tersebut belum hafal, maka boleh membaca surat yang lain yang sudah dihafal.

      Rasulullah SAW bersabda: “Allah menyayangi seorang laki-laki yang bangun untuk shalat malam, lalu membangunkan istrinya. Jika tidak mau bangun, maka percikkan kepada wajahnya dengan air. Demikian pula Allah menyayangi perempuan yang bangun untuk shalat malam, juga membangunkan suaminya. Jika menolak, mukanya disiram air.” (HR Abu Daud)

      Nabi SAW juga bersabda: “Jika suami membangunkan istrinya untuk shalat malam hingga keduanya shalat dua raka’at, maka tercatat keduanya dalam golongan (perempuan/laki-laki) yang selalu berdzikir.” (HR Abu Daud)

      Keutamaan Shalat Tahajjud
      Tentang keutamaan shalat Tahajud tersebut, Rasulullah SAW suatu hari bersabda: “Barang siapa mengerjakan shalat Tahajud dengan sebaik-baiknya, dan dengan tata tertib yang rapi, maka Allah SWT akan memberikan 9 macam kemuliaan: 5 macam di dunia dan 4 macam di akhirat.”

      Adapun lima keutamaan didunia itu, ialah:
      1. Akan dipelihara oleh Allah SWT dari segala macam bencana.
      2. Tanda ketaatannya akan tampak kelihatan dimukanya.
      3. Akan dicintai para hamba Allah yang shaleh dan dicintai oleh semua manusia.
      4. Lidahnya akan mampu mengucapkan kata-kata yang mengandung hikmah.
      5. Akan dijadikan orang bijaksana, yakni diberi pemahaman dalam agama.
      Sedangkan yang empat keutamaan diakhirat, yaitu:
      1. Wajahnya berseri ketika bangkit dari kubur di Hari Pembalasan nanti.
      2. Akan mendapat keringanan ketika di hisab.
      3. Ketika menyebrangi jembatan Shirotol Mustaqim, bisa melakukannya dengan sangat cepat, seperti halilintar yang menyambar.
      4. Catatan amalnya diberikan ditangan kanan.
        Demikianlah kajian kita tentang keutamaan sholat Tahajjud (Qiyamulail) yang dapat kami sampaikan pada kesempatan kali ini dengan harapan dapat bermanfaat bagi kita sekalian.

        Kita memohon kepada Allah agar menjadikan kita semua sebagai ahli tahajjud dan dengannya, Allah SWT memasukkan kita kedalam golongan hamba-hamba-Nya yang shalih serta mulia di sisi-Nya. Amiin.


        [Disarikan dari “RAHASIA SHALAT SUNNAT” dengan beberapa penambahan seperlunya]

        5 komentar:

        pengobatan alami kanker hati said...

        terimakasih ya sudah berbagi ilmu,, saya jadi tertarik untuk selalu melaksanakan shalat tahajud,,,

        pengobatan alami darah tinggi said...

        amiin,, semoga saja kita termasuk orang-orang yang sholih yang selalu melaksanakan shalat tahajud.. amiiin..

        Arti Biogas said...

        trima kasih infonya

        Anonymous said...

        Aminnnn,...semoga saja sy dapat melaksanakannya,..doa kan ya,..

        Anonymous said...

        semoga Alloh.SWT selalu melimpahkan rahmat serta hidayahnya kepada orang memiliki blog ini n orang yg membacanya serta mengamalkannya,amin3 yarobbal alamin

        Post a Comment