Monday, July 19, 2010

ANTARA WALI ALLAH DAN WALI SETAN - I

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ


إن الحمد لله وحده, نحمده و نستعينه و نستغفره ونتوب اليه ونعوذ بالله من شرور أنفسنا وسيئات أعمالنا من يهده الله فهو المهتد ومن يضلله فلن تجد له وليا مرشدا, أشهد أن لا اله الا الله وحده لا شريك له وأشهد أن محمدا عبده ورسوله بلغ الرسالة وأدى الأمانة ونصح للأمة وتركنا على المحجة البيضاء ليلها كنهارها لا يزيغ عنها الا هلك, اللهم صل وسلم على نبينا محمد وعلى آله وصحبه ومن دعا بدعوته الى يوم الدين. أما بعد, فيا عباد الله اوصيكم ونفسي الخاطئة المذنبة بتقوى الله وطاعته لعلكم تفلحون. وقال الله تعالى في محكم التنزيل بعد أعوذ بالله من الشيطان الرجيم :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ (ال عمران : 102)

Kaum muslimin rahimakumullah…
Pertama-tama, marilah kita tingkatkan kualitas taqwa kita pada Allah dengan berupaya maksimal melaksanakan apa saja perintah-Nya yang termaktub dalam Al-Qur’an dan juga Sunnah Rasul saw. Pada waktu yang sama kita dituntut pula untuk meninggalkan apa saja larangan Allah yang termaktub dalam Al-Qur’an dan juga Sunnah Rasul Saw. Hanya dengan cara itulah ketaqwaan kita mengalami peningkatan dan perbaikan….

Selanjutnya, shalawat dan salam mari kita bacakan untuk nabi Muhammad Saw sebagaimana perintah Allah dalam Al-Qur’an :


أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
إِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

"Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya bershalawat atas Nabi (Muhammad SAW). Wahai orang-orang beriman, ucapkan shalawat dan salam atas Nabi (Muhammad SAW) ".( Al-Ahzab [33]: 56)

Kaum Muslimin rahimakumullah…

Dalam masyarakat kita, istilah 'wali Allah' (Waliyyullah) sudah tidak asing lagi. Bahkan ada sembilan tokoh dan ulama Islam yang dimasukkan ke dalam kategori waliyullah tersebut yang terkenal dngan sebutan ‘Wali Songo”.

Sampai hari ini, sebagian masyarakat kita masih mengagungkan mereka, kendati dengan cara yang keluar dari tuntunan Islam seperti datang ke kuburan mereka sambil meminta berkah, harta, panjang umur dan sebagainya, baik permintaan itu secara langsung kepada mereka maupun dengan cara tawassul (perantara).

Adapun istilah wali setan (waliyusy-syaithan) masih jarang dibahas dan dijelaskan dalam masyarakat. Padahal, untuk mengetahui apakah seseorang itu benar waliyullah, maka perlu dikomparasikan (dibandingkan) dengan wali setan. Karena karakter, sifat, prilaku dan gaya hidup wali Allah itu memiliki ciri-ciri tersendiri dan bertolak belakang dengan karakter, sifat, prilaku dan gaya hidup wali Setan.

Dalam Al-Qur’an dijelaskan secara rinci sifat, karakter dan gaya hidup wali Allah dan wali setan itu, agar kita, kaum Muslimin, dapat memahami apa sebenarnya yang dimaksud dengan wali Allah itu dan tidak salah kaprah dalam mengikuti dan menempatkan seseorang.
Sebab, bisa saja wali Allah kita yakini dan sikapi sebagai wali setan, sedangkan wali setan kita tempatkan dan sikapi sebagai wali Allah.
Bila hal tersebut terjadi, jalan hidup kita akan kacau berantakan dan keluar dari ketentuan Allah dan teladan Rasulullah Saw. Oleh sebab itu, memahami perbedaan antara wali Allah dan wali setan itu sangatlah penting, apalagi kita hidup di akhir zaman sekarang ini yang mana setan benar-benar mendominasi karakter, sifat dan gaya hidup manusia.

Kaum Muslimin rahimakumullah…
Dalam Al-Qur’an terdapat 36 ayat yang terkait dengan ‘wali’ tersebut. Dari 36 ayat itu terdapat kata awliya’ (dalam bentuk jamak/plural) sebanyak 33 kali dan dalam bentuk mufrad /tunggal(wali) terdapat 5 kali, yakni pada surat:
  • QS Al-Baqarah [2]:257; (allaahu waliyyu alladziina aamanuu)
  • QS Al-Maidah [5]: 55; (innamaa waliyyukumu allaahu warasuuluhu)
  • QS As-Syura[42] : 9; (ami ittakhadzuu min duunihi awliyaa-a faallaahu huwa alwaliyyu)
  • QS As-Syura[42]: 28, (wahuwa alwaliyyu alhamiidu)
  • QS Al-Jatsyiyah [45]:19. (awliyaau ba'dhin waallaahu waliyyu almuttaqiina)
Dari 38 kali sebutan wali (dalam bentuk jamak dan tunggal) itu Allah menjelaskan kepada kita bahwa pengertian wali itu ialah orang yang mengikuti jalan hidup.

Jika ia mengikuti jalan hidup yang diturunkan Allah melalui rasul-Nya, maka orang tersebut disebut waliyullah (wali Allah). Sebaliknya, jika orang tersebut mengikuti jalan hidup setan, baik dari kalangan jin maupun manusia, maka ia disebut waliyyusy-yaithan (wali setan). Mereka juga disebut Al-Qur’an Ikhwanusy-syayathin (saudara-saudara setan).

Sebab itu, karakter, sifat, prilaku dan gaya hidup manusia itu hanya terbagi dua, yakni yang mengambil dari hidayah (petunjuk) Allah dan yang mengambil dari setan. Anehnya, mereka yang mengambil dan meniru jalan hidup setan itu menduga mereka mendapat hidayah.

Allah menjelaskan dalam Al-Qur’an :

فَرِيقًا هَدَى وَفَرِيقًا حَقَّ عَلَيْهِمُ الضَّلَالَةُ إِنَّهُمُ اتَّخَذُوا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ اللَّهِ وَيَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُونَ
.."Sebahagian diberi-Nya (Allah) petunjuk dan sebahagian lagi telah pasti kesesatan bagi mereka. Sesungguhnya mereka menjadikan setan-setan pelindung (mereka) selain Allah, dan mereka mengira bahwa mereka mendapat petunjuk". (QS Al-A’raf [7] : 30)

Perbedaan karakter, sifat dan prilaku tersebut sesungguhnya disebabkan perbedaan jalan hidup yang ditempuh, baik terkait keimanan, keyakinan maupun sistem hidup. Sebab itu, jalan hidup (manhajul hayah) manusia itu pada hakikatnya hanya terbagi dua; jalan Allah atau disebut dengan Islam dan jalan setan, yakni selain Islam sebagaimana yang Allah firmankan :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ (208)
"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu". (QS Al-Baqarah [2] : 208)

Kaum Muslimin rahimakumullah….
Di antara karakter, sifat dan prilaku wali Allah adalah :
  • 1. Beriman sepenuhnya pada Allah, baik sebagai Tuhan Pencipta, Tuhan yang pantas disembah dan Tuhan yang menciptakan semua sistem hidup yang diturunkan-Nya, serta menjadikan Allah sebagai Pelindung/Penolong dalam menghadapi berbagai persoalan dan cobaan hidup.
Allah SWT berfirman :

اللَّهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آَمَنُوا يُخْرِجُهُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَوْلِيَاؤُهُمُ الطَّاغُوتُ
يُخْرِجُونَهُمْ مِنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ أُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
"Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah setan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya". (QS Al-Baqarah[2] : 257)

  • 2. Bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, yakni menjalankan semua perintah yang Allah jelaskan dalam Al-Qur’an dan dijelaskan pula oleh Rasul Saw. Pada waktu yang sama, meninggalkan apa saja larangan yang tertuang dalam Al-Qur’an dan dalam Sunah Rasul Saw. Allah menjelaskan :

إِنَّهُمْ لَنْ يُغْنُوا عَنْكَ مِنَ اللَّهِ شَيْئًا وَإِنَّ الظَّالِمِينَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَاللَّهُ وَلِيُّ الْمُتَّقِينَ
"Sesungguhnya mereka (yang tidak mengikuti syari’at/sistem Allah) sekali-kali tidak akan dapat menolak dari (keberadaan)kamu (Muhammad) sedikitpun dari siksaan Allah. Dan Sesungguhnya orang-orang yang zhalim itu sebagian mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain, dan Allah adalah wali (Pelindung) orang-orang yang bertakwa". (QS Al-Jaatsiyah [45] : 19)

  • 3. Ikhlas dalam beribadah, tidak menciptakan tawassul (perantara) dalam beribadah dan berdoa kepada Allah, ikhlas pula menjalankan agama Allah , yakni Islam serta sesuai dengan yang tertuang dalam Al-Qur’an. Allah berfirman :

إِنَّا أَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ فَاعْبُدِ اللَّهَ مُخْلِصًا لَهُ الدِّينَ (2) أَلَا لِلَّهِ الدِّينُ الْخَالِصُ وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ (3)
"Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Quran) dengan (membawa) kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan (ikhlas) kepada-Nya. (2) Ingatlah, hanya kepunyaan Allah-lah agama yang bersih (dari syirik). Dan orang-orang yang mengambil pelindung selain Allah (berkata): "Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami (tawassul) kepada Allah dengan sedekat- dekatnya." Sesungguhnya Allah akan memutuskan di antara mereka tentang apa yang mereka berselisih padanya. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang pendusta dan sangat ingkar." (3) (QS Azzumar [39] : 2-3)

  • 4. Tidak menjadikan musuh Allah dan musuh Islam, yakni orang kafir, sebagai teman setia, penolong dan pelindung, apapun agama mereka, baik yang berada dalam negeri Islam maupun yang diluar dan tidak pula mencintai mereka.
Dengan kata lain, tidak berkolaborasi /berkoalisi dengan orang kafir dalam menjalankan dan menegakkan agama Allah, khususnya jika landasan kolaborasi/koalisi itu bertentangan dengan nilai dan ajaran Islam, baik secara akidah, syari’ah maupun akhlak, atau jika posisi tawarnya saat berkolaborasi itu lemah dan tidak lebih kuat sehingga dapat dipaksa untuk melakukan pelanggaran ajaran-ajaran Alllah, baik secara akidah, syari’ah maupun akhlak. [Bersambung]

Artikel [1] dari [2] tulisan

0 komentar:

Post a Comment